Diplomasi Kopi Indonesia Dibutuhkan dalam Menghadapi Tantangan Global

WARTAKOPI.com – Jakarta. Museum Nasional bekerja sama dengan kurator kopi Daroe Handoyo, CEO Nooskav Coffee telah menyelenggarakan bincang tentang diplomasi kopi, pada hari Rabu (14/12/2022) kemarin.

Dalam acara ini menghadirkan beberapa diplomat senior, Kepala Perwakilan RI, pejabat Kementerian Luar Negeri (Kemlu) dan para penggiat kopi secara online maupun offline di Auditorium Museum Nasional, Jakarta.

Baca Juga : CATUR Coffee Company, Perusahaan Kopi Anak Muda dengan Capaian Mendunia

Ridwan Hassan, Duta Besar (Dubes) RI untuk Qatar dalam sambutannya menjelaskan bahwa sepanjang tahun 2023 nanti, Indonesia menjadi negara mitra penyelenggaraan Qatar Year of Culture. Dalam perhelatan tersebut, Indonesia dan Qatar akan saling mempromosikan kekayaan budaya masing-masing negara.

”Program acara dalam pameran ini menghadirkan serangkaian informasi kepada publik yang menawarkan pengetahuan, rekreasi dan selebrasi kopi nusantara bersama jejaring komunitas produsen, penggiat dan penggemar kopi dengan menggali berbagai hubungan antara masyarakat Indonesia dengan kopi,” ujar Ridwan Hassan.

Dari kiri ke kanan: Djumantoro Purbo, Prayono Atiyanto, Bagas Hapsoro, dan Robby Wattimena.

Disebutkan bahwa ini merupakan kesempatan dan showcase kopi Indonesia yang perlu diketahui tidak saja publik Qatar, tetapi juga Timur Tengah. ”Qatar mengimpor kopi dari Indonesia hanya 740.000 Dollar US per tahun,” kata Ridwan.

Tentu dengan diplomasi dan best practices RI di negara-negara lain, situasi perdagangan ini dapat diperbaiki menjadi lebih menguntungkan bagi Indonesia.  

Diplomasi Kopi adalah Tugas yang Memerlukan Kerja Sama dan Kolaborasi

Dalam kesempatan yang sama, Dubes Prayono Atiyanto, Diplomat Ahli Utama Kemlu ini menjelaskan tentang komitmen Kemlu terkait diplomasi kopi. Kegiatan ini merupakan salah satu aktivitas penting dari diplomasi ekonomi.

Di pusat Tim Percepatan dan Perwakilan Ekonomi (TPPE) juga memiliki mandat ini sejak Desember 2021 sampai sekarang. Kemlu beserta seluruh Perwakilan RI di luar negeri telah melakukan berbagai promosi produk-produk kopi Indonesia dengan fokus spesialti kopi.

Baca Juga : “Kopi Togetherness Indonesia – Qatar Dimulai”

Untuk itu diperlukan pencarian pasar-pasar potensial untuk mempromosikan kopi (niche market). Prayono menyatakan bahwa agar diplomasi kopi sukses, maka diperlukan kerjasama dengan instansi terkait, akademisi dan pelaku bisnis.

Inovasi Berupa Platform Forum Bisnis.

Robby Wattimena, Diplomat Kemlu ini memaparkan tentang platform digital bernama Indonesia-Latin America and the Caribbean (INA LAC). Secara resmi diluncurkan Menlu RI pada pada tahun 2020.

Mengingat besarnya animo dan tingginya pemanfaatan platform INA-LAC, maka Kemlu mengembangkan platform tsb menjadi lebih luas dari Kawasan Amerika Selatan dan Karibia menjadi Kawasan Amerika dan Eropa.

Leave a Reply